Apa itu Content Marketing dan 8 Faktor Penting Untuk Melakukannya

Jika Anda baru tahu istilah pemasaran konten, duduk manis dan lanjut membaca. Anda sudah berada di halaman yang tepat. Kita akan mengulas secara tuntas tentang apa itu content marketing. Bagaimana cara kerja dan faktor-faktor penting yang perlu diketahui.

Mari kita langsung saja mulai!

Apa itu content marketing?

Pemasaran konten atau content marketing adalah strategi pemasaran melalui pendekatan strategis untuk memproduksi dan mendistribusikan konten yang bernilai, relevan, dan konsisten. Tujuannya sangat jelas, yaitu untuk menarik dan memperoleh audiens yang tepat – dengan hasil akhir mendorong tindakan pelanggan untuk keuntungan bisnis.

Singkatnya, alih-alih menawarkan layanan jasa atau produk secara langsung, bisnis memberikan informasi berharga dan edukatif. Membangun kesadaran audiens sehingga menjadi pelanggan cerdas. Inti dari konsep content marketing ini adalah; bisnis apa pun yang menyampaikan informasi berharga secara konsisten dan berkelanjutan kepada pengguna, pada akhirnya, mereka akan menghargainya. Itu otomatis membangun hubungan dan loyalitas tinggi.

Content Marketing digunakan oleh bisnis-bisnis besar

Menurut riset contentmarketinginstitute.com, sebagian besar bisnis menggunakan strategi content marketing. Tidak hanya sebatas bisnis kecil atau UMKM. Melainkan juga digunakan oleh banyak perusahaan terkemuka di dunia. Seperti diantaranya, P&G, Microsoft, Cisco Systems, dan John Deere

Pertanyaannya, mengapa? Karena itu bekerja berkerja sangat efektif.

Pemasaran konten bagus untuk keuntungan bisnis dan pelanggan Anda. Secara khusus, ada tiga alasan utama mengapa content marketing bermanfaat untuk bisnis Anda. Diantaranya, yakni sebagai berikut;

  • Meningkatkan penjualan
  • Biaya murah
  • Membangun loyalitas

Konten adalah cara meningkatkan penjualan! Saat ini dan masa akan datang

Kembali dan baca apa itu content marketing sekali lagi. Fahami benar defenisinya. Disana ditekankan tentang, konten yang relevan dan berharga. Kuncinya disana!

Inilah perbedaan antara pemasaran konten dan sampah informasi lainnya. Yang biasa didapatkan dari perusahaan yang mencoba menjual “barang” mereka.

Dan perlu diketahui, bisnis yang mencoba membombardir audiens dengan informasi jualan setiap saat, dan itu tidak relevan dan memberi nilai, dalam dunia internet biasa disebut SPAM.

Tidak ada yang suka SPAM! Baik, Anda, Saya dan orang-orang diluar sana.

Sementara, content marketing berbeda. Teknik ini begitu menarik. Dan orang-orang merasa butuh dan dengan senang mengkonsumsi jenis konten ini.

Anda mendapat perhatian penuh dari audiens dan itu menjadi mudah jika Anda mencari cara meningkatkan penjualan online.

Source beritasatu.com: 5 Cara Meningkatkan Penjualan Online Terbaik

Pemasaran tidak mungkin tanpa konten yang bagus

Terlepas dari jenis strategi pemasaran apa yang Anda terapkan, content marketing harus menjadi bagian dari proses Anda! Bukan sesuatu yang terpisah.

Konten berkualitas adalah bagian dari semua bentuk pemasaran saat ini. Mari kita lihat:

  • Pemasaran media sosial : Anda membutuhkan konten! Content marketing ada sebelum strategi media sosial dimulai.
  • SEO: Strategi SEO tidak pernah lepas dari konten berkualitas. Search engine mendefenisi bisnis melalui konten sebuah situs. Dan mereka menghargai website yang menerbitkan konten berkualitas dan konsisten.
  • PR: Kunci strategi PR yang berhasil terletak pada content. Dan konten yang bekerja dengan baik adalah jenis yang mengatasi masalah. Karena ini yang mampu menarik perhatian pembaca. Bukan bisnis mereka.
  • PPC: Agar PPC berfungsi, Anda memerlukan konten hebat dan berkualitas di baliknya.
  • Inbound Marketing: Strategi konten adalah kunci utama untuk mengarahkan lalu lintas dan prospek masuk.
  • Strategi Konten: Strategi konten adalah bagian dari sebagian besar strategi content marketing.

Cara Menerapkan Strategi Konten: Mulailah Dengan 3 Pertanyaan Ini

Jika Anda sudah memahami dasar-dasar content marketing, Anda akan tahu bahwa, konsepnya tidaklah terlalu rumit. Ini hanya tentang konsistensi Anda memberikan sesuatu yang bernilai relevan kepada audiens target. Dengan begitu, mereka akan membalas budi!

Setidaknya, bisnis Anda akan terekam kuat dalam dimensi pikiran mereka. Mereka akan kembali suatu saat, saat membutuhkan sesuatu yang bisnis Anda tawarkan.

Source Kompi Ajaib: Apa itu Konten Marketing? Jelajahi Strateginya

Kuncinya adalah melayani kebutuhan audiens targat Anda melalui konten yang berharga dan berkualitas tinggi. Dan raksasa content marketing saat ini adalah Google, jika Anda ingin melihat contoh terdekat.

Google bertumbuh dan besar, karena mereka mampu menyuguhkan konten berkualitas, bernilai, berharga pada pengguna mereka.

Untuk banyak perusahaan, Anda tidak perlu menyiapkan konten sekompleks Google. Anda cukup menyajikan konten sesuai dengan bidang bisnis yang Anda geluti. Itu sudah lebih dari cukup untuk sukses!

Tetapi, upaya Anda akan sedikit mendapat dampak. Jika, konten Anda tidak mampu memicu perilaku audiens yang membantu bisnis Anda mencapai tujuan.

Dan itu, kebanyakan orang mengalami ini. Di mana komplikasi terjadi.

Untuk memberi gambaran agar program content marketing Anda mampu menciptakan peluang penjualan terbaik, Anda perlu menjawab pertanyaan-pertanyaan ini;

  • Kepada siapa konten yang dibuat paling relevan?
  • Apa manfaat yang diterima audiens saat mengonsumsi konten?
  • Pengalaman berharga apa yang khas didapat dari kontent secara konsisten?

Anda akan menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini – dan banyak pertanyaan lainnya – melalui proses pengembangan strategi content marketing Anda .

Sebelum kita mulai

Pengembangan teknik content marketing

Mengapa Anda membutuhkan strategi pemasaran konten? Berikut ini adalah jawabnya.

Meskipun perusahaan Anda harus memiliki strategi konten – rencana strategis untuk semua penggunaan kontennya di seluruh perusahaan, Anda juga harus memiliki strategi content marketing khusus – peta jalan strategis terpadu yang berfokus secara eksklusif; pada bagaimana bisnis Anda akan menggunakan konten untuk menarik, memperoleh, dan melibatkan prospek dan pelanggannya.

Mengapa penting untuk mengembangkan (dan mendokumentasikan) strategi yang terencana?

Sebagai permulaan, pertimbangkan bahwa penelitian Tolok Ukur, Anggaran, dan Tren tahunan secara konsisten, strategi content marketing yang terdokumentasi adalah faktor yang membedakan; pemasar konten yang sukses dari rekan-rekan yang gagal.

Berikut gambaran untuk skala bisnis B2B;

  • 65% dari content marketing paling sukses memiliki strategi yang terdokumentasi.
  • 73% membuat tim mereka tetap fokus pada prioritas konten yang telah ditetapkan.

Perlu diketahui bahwa, wawasan dari strategi content marketing yang terdokumentasi, dapat membuat semua keputusan taktis bisnis – termasuk jenis konten yang akan dikembangkan. Sehingga, lebih mudah untuk direncanakan dan dikelola.

Komponen penting pemasaran konten

Strategi content marketing Anda, seharusnya menentukan bisnis utama dan kebutuhan pelanggan Anda. Ini mencakup bagaimana upaya konten Anda mengatasinya.

Meskipun tidak ada strategi yang dapat berlaku untuk dua bisnis yang sama sekalipun, semua harus merinci beberapa komponen penting:

  • Model bisnis pilihan Anda – strategi investasi inisiatif konten Anda, peran yang dimainkan konten dalam organisasi Anda, dan cara Anda menyusun tim Anda untuk menjalankan rencana Anda dengan sukses
  • Maksud dan tujuan Anda – mengapa konten Anda ada, apa yang Anda ingin audiens lakukan setelah konten Anda dikonsumsi, dan nilai yang Anda harapkan dari tindakannya untuk bisnis Anda
  • Persona audiens Anda dan perjalanan pembeli – menentukan karakteristik dari satu audiens yang paling diuntungkan dari konten Anda, status penggunanya saat ini, dan perkiraan tentang bagaimana kebutuhan dan sasarannya dapat berkembang
  • Misi editorial Anda yang berbeda – perspektif dan pendekatan unik perusahaan Anda untuk membuat konten dan bagaimana mereka membedakan konten Anda dari pesaing Anda.

Karena ini adalah pertimbangan yang kompleks, kita perlu akan membongkar masing-masing secara lebih rinci.

Memilih model bisnis Anda

Organisasi menyusun program konten, sebaiknya berdasarkan salah satu dari empat model utama. Mana yang paling berhasil, bergantung pada tujuan bisnis, sumber daya tim, dan nilai yang ingin diberikan kepada audiens:

  • Pemain (kontributor sebagai kontributor): Dalam model ini, content marketing dipandang sebagai kontributor yang dimaksudkan untuk mendukung dan berintegrasi dengan generasi permintaan yang lebih luas, pemasaran produk, atau inisiatif komunikasi bisnis lainnya.
  • Performer (konten sebagai pusat keunggulan): Konten dipandang sebagai strategi diskrit dan terfokus yang didorong oleh pengembangan hubungan yang mendalam dengan audiens yang dapat dituju melalui platform media yang dimiliki.
  • Prosesor (konten sebagai layanan): Konten dipandang sebagai fungsi bisnis yang sangat terspesialisasi. Tim langsung dapat mengambil tanggung jawab untuk beberapa fungsi konten terpusat tetapi tidak harus untuk pembuatan konten.
  • Platform (konten sebagai bisnis terintegrasi): Content Marketing dipandang sebagai bisnis media yang terintegrasi dan sering berfungsi penuh yang beroperasi dalam batas-batas merek. Di bawah pendekatan ini, konten sering diperlakukan seolah-olah itu adalah produk berbeda yang dibuat dan dipasarkan oleh bisnis.

Menetapkan model yang paling efektif di awal proses pengembangan strategis, akan membantu memperjelas tujuan dan struktur konten, mengalokasikan sumber daya secara efisien, dan lebih memahami langkah-langkah untuk meningkatkan dan mengembangkan program konten untuk kesuksesan jangka panjang.

Menetapkan maksud dan tujuan

Jangan berjalan dalam gelap. Jangan berjalan mengikuti arus. Siapa pun, tidak akan pernah mencapai tujuan jika tidak tahu apa yang ingin capai. Ini termasuk dalam strategi pemasaran konten.

Ada beberapa jenis konten bekerja lebih baik dalam mengejar beberapa tujuan daripada yang lain. Jadi, penting untuk mendefinisikan kesuksesan dari perspektif organisasi terlebih dahulu.

Dengan begitu, Anda tidak akan membuang-buang waktu; pada upaya yang tidak sejalan dengan apa yang ingin dicapai.

Temukan tujuan

Cukup sederhana untuk mencapai tujuan yang unik dan berharga. Caranya, dengan memeriksa area utama di mana bisnis Anda paling sulit.

Sebagai contoh:

  • Brand awareness: Apakah Anda berjuang untuk menembus pasar baru, meluncurkan produk baru, atau bersaing dengan pemimpin pasar terkenal? Apa pun itu, Anda harus belajar lebih jauh tentang konten yang mampu membangan kesadaran merek.
  • Keterlibatan audiens: Apakah Anda perlu meningkatkan profil bisnis sebagai sumber informasi yang memiliki reputasi baik? Apakah Anda ingin menarik influencer media sosial untuk berbicara tentang bisnis Anda? Pelajari secara mendalam tentang cara menggunakan konten untuk mendorong keterlibatan.
  • Lalu lintas website: Apakah strategi iklan Anda gagal mengarahkan lalu lintas ke situs bisnis Anda? Apakah pengunjung langsung terpental (bounce rate) dari halaman situs Anda? Apakah mereka gagal menemukan informasi yang mereka butuhkan untuk mendorong pengambilan keputusan mereka? Anda perlu mempelajari langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan traffic website menjadi lebih berkualitas.
  • Menjangkau/pemeliharaan prospek: Apakah tim penjualan Anda kesulitan menemukan atau memenuhi syarat prospek baru? Apakah mereka mendapatkan penolakan di satu area, saat mencoba memindahkan prospek yang ada? Pelajari lebih lanjut tentang cara meningkatkan konten untuk menghasilkan prospek yang lebih baik .
  • Peningkatan ROI Pemasaran: Apakah Anda mencari cara untuk mengurangi biaya pemasaran , meningkatkan penjualan , atau membuka aliran pendapatan baru? Pelajari lebih lanjut tentang menentukan ROI content marketing Anda .
  • Retensi dan loyalitas pelanggan: Apakah dukungan pelanggan menerima panggilan dalam jumlah besar? Apakah Anda gagal mengamankan bisnis yang berulang dari konsumen atau menjualnya ke atas pada opsi produk dan add-on? Pelajari lebih lanjut tentang cara mendorong retensi pelanggan/loyalitas merek .
Tetapkan tujuan di sekitar tujuan

Setelah tujuan utama ditetapkan, selanjutnya, mengidentifikasi jenis konten yang akan dibuat. Buat garis besar tujuan yang diharapkan dapat dicapai oleh konten itu sendiri.

Dalam Kerangka Content Marketing, tujuan secara umum biasanya termasuk dalam salah satu, dari tiga kategori utama:

  • Sasaran penjualan – konten yang bertujuan untuk mendukung promosi tertentu atau sasaran yang didorong oleh produk/jasa
  • Sasaran penghematan biaya – konten yang dirancang untuk meningkatkan efisiensi biaya dan kinerja aktivitas pemasaran Anda yang lain
  • Sasaran pertumbuhan bisnis – konten yang berfungsi dalam kapasitas kewirausahaan. Seperti, menciptakan aliran pendapatan baru atau lini produk baru.

Meskipun setiap kategori menawarkan manfaat yang berbeda, masing-masing dibangun di atas landasan nilai yang sama – audiens yang berlangganan .

Mengapa memfokuskan sasaran Anda pada pelanggan?

Perlu diketahui bahwa, tingkat keterlibatan berkelanjutan yang lebih dalam yang mencirikan pengalaman pelanggan membuat audiens terkait lebih cenderung menunjukkan perilaku yang diinginkan – seperti kemauan yang lebih besar untuk berbagi data pribadi, minat yang lebih besar pada peluang penjualan, atau loyalitas yang lebih kuat, daripada non-pelanggan.

Pelajari lebih lanjut tentang cara menetapkan sasaran konten yang tepat .

Inilah pentingnya, jika tujuan dan sasaran didokumentasi. Anda dapat melanjutkan ke langkah berikutnya dalam strategi tingkat lanjut – menemukan audiens yang tepat untuk mengonsumsi konten yang Anda buat.

Mengidentifikasi dan memahami audiens target

Sementara setiap bisnis berharap kontennya memiliki daya tarik universal, pemasaran konten biasanya bekerja paling baik ditargetkan untuk melayani satu audiens di atas yang lainnya. Artinya, lebih spesifik!

Ketika Anda mempublikasikan konten yang menjangkau luas, itu tidak pernah cukup spesifik untuk memberikan banyak nilai kepada siapa pun.

Persempit fokus Anda ke satu audiens khusus

Untuk mengungkap audiens utama Anda, cari tipe pelanggan yang paling dapat Anda bantu dengan konten Anda.

Bertanya pada diri sendiri:

  • Apakah ada audiens yang relevan namun kurang terlayani yang tidak mendapatkan informasi yang mereka butuhkan dari sumber lain?
  • Kelompok pelanggan mana yang paling banyak diperjuangkan bisnis untuk mendapatkan daya tarik? Bisakah konten membantu menjembatani kesenjangan ini?
  • Apakah ada yang peduli atau memperhatikan, jika tidak menyediakan konten ini? Bisakah kita menjadi sumber informasi terkemuka untuk basis pelanggan? Pelajari lebih lanjut tentang cara menentukan audiens ideal.
Buat persona content marketing

Setelah Anda mengidentifikasi pelanggan inti Anda, kembangkan gambaran yang jelas tentang siapa mereka. Sehingga, semua orang di tim Anda dapat mengenal mereka sebagai orang yang nyata – dengan minat, tujuan, dan tantangan yang unik – dan selalu ingat mereka, saat merencanakan dan membuat konten.

Di sinilah persona pemasaran konten Anda masuk – sketsa karakter gabungan dari jenis pelanggan berdasarkan kesamaan yang divalidasi.

Persona membantu Anda memahami bagaimana ide, format konten, dan pendekatan tertentu terhadap materi pelajaran dapat membuat audiens Anda lebih mudah menerima konten yang Anda distribusikan.

Jadi, Anda perlu mempelajari lebih lanjut, tentang cara membuat persona content marketing yang dapat berhasil lebih baik.

Tidak ada metode satu ukuran untuk semua. Khususnya, dalam mengembangkan persona pemasaran konten.

Anda juga harus mempertimbangkan bagaimana kebutuhan dan perilaku audiens, yang dapat berubah saat konten melakukan tugasnya.

Membuat peta perjalanan pembeli, membantu mengantisipasi dan beradaptasi dengan lebih baik dengan kebutuhan konten persona, saat mereka berkembang.

Gunakan niat audiens sebagai panduan

Tentu saja, perjalanan pembeli lebih seperti labirin daripada jalur linier.

Dengan pesan yang bersaing, saluran media, dan kondisi pasar yang memengaruhi proses pengambilan keputusan rata-rata, mungkin sulit untuk mengantisipasi konten apa yang akan memberikan pengalaman merek yang dicari audiens target Anda.

Di situlah melakukan sedikit riset tentang niat konten bisa berguna.

Audiens memiliki dua alasan utama untuk mengonsumsi konten:

  • Maksud informasional – Anggota audiens mengonsumsi konten sebagai bagian dari proses penelitian atau minat umum mereka dalam topik tertentu.
  • Maksud transaksional – Anggota audiens bertindak dengan tujuan menyelesaikan transaksi.

Memahami mengapa audiens target mungkin terlibat dengan konten (selain menganalisis bagaimana mereka terlibat dengan konten) dapat membawa fokus yang lebih tajam pada pengambilan keputusan strategis dan merancang pengalaman konten yang akan memenuhi harapan audiens.

Pelajari lebih lanjut tentang cara memasukkan maksud konten dalam proses pengembangan strategis Anda.

Mengidentifikasi misi

Setelah Anda mengetahui audiens Anda, tujuan Anda, dan sasaran Anda, memiliki informasi untuk mengembangkan komponen terakhir dari strategi Anda: pernyataan misi pemasaran konten Anda. Deklarasi singkat ini menguraikan visi konten unik perusahaan Anda, nilai yang diberikan konten, audiens yang diuntungkan, dan prioritas serta prinsip yang dijunjungnya.

Rekomendasi terbaik, semua pemasar konten sebaiknya bertanya pada diri sendiri, “Dalam bidang subjek apa dapat menjadi penyedia informasi terkemuka?”

Jika Anda tidak yakin, dapat memiliki percakapan yang relevan di sekitar ceruk konten yang telah Anda pilih, persempit fokus Anda ke area konten di mana Anda dapat memiliki dampak yang lebih besar pada audiens. Pelajari lebih lanjut tentang menyusun pernyataan misi editorial Anda .

Misalnya, lihat pernyataan misi Mucho, yang berfokus pada topik panduan bisnis online untuk pemula.